Belajar, belajar, pingsan, dan belajar

Gua kerasin volume tape yang lagi muter lagu RAN, "Selamat Pagi".
. . . Selamat pagi!!
Embun membasahi dunia dan mulai mengawali hari ini
Dan kukatakan: Selamat pagi!!
Kicau burung bernyanyi dan kini ku siap tuk jalani hari ini . . .

Hmm, Gua suka banget lirik lagu ini. Gua suka suara penyanyinya. Gua gak suka mereka. Karna mereka cowok. Dan gua yakin mereka juga gak suka sama gua. Mereka penya-nyi. Gua penya-kitan. Belakangan gua mengidap penyakit komplikasi: Korengan (gejala: bakwan, tahu bunting. Eh, ini gorengan bukan korengan, ding), dan penyakit panu-panu basah. Beda dengan paru-paru basah, panu-panu basah ini dapat ditularkan oleh bayi kucing yang lahir prematur. Oke, mari kita tinggalkan penyakit-penyakit ganas tersebut dan fokus ke lagu yang lagi gua puter keras-keras buat ngebangunin temen gua, Dede (bukan nama asli), sebuah nama yang nantinya bisa dipopulerkan oleh Ian Kasela. “Dedede Dedede! Hoi!  Dedede Dedede! Hoi!”.

Dengan suara berat dan tubuh gontai, Dede muncul dari balik pintu kamar gua. Wajah kusut baru bangun tidurnya terlihat jelas, plus aksesori-aksesori tidur: gumpalan-gumpalan kapas di rambut, sisa-sisa enzim lipase yang mengering di pipi, dan beberapa kaki kecoa di sekitar mulutnya. Rupanya lagu yang gua puter keras-keras tadi sukses mengganggu hibernasi Dede didalam goa, yang gua klaim sebagai kamar, yang memajang poster-poster Dewi Yull, Doel Sumbang, dan beberapa artis era 90-an lainnya.

Semalem Dede nginep di rumah gua buat belajar Kimia bareng, untuk ngadepin UN yang mengancam didepan mata. Pasca bangunnya Dede dari tidur panjang, gua mengikhlaskan dia kembali ke habitatnya, dia pulang ke rumah. Hari itu kami gak masuk sekolah. Buat apa kami sekolah? Toh entar juga gak diizinin masuk. Hari itu hari minggu.

Gua lagi duduk ngelamun, sambil megang buku mata kuliah Akuntansi. Gua kembali ke memori setahun lalu pas gua lagi sibuk-sibuknya ngadepin UN SMA. Dulu sama sekarang hampir gak ada bedanya. Intinya gua masih harus belajar, belajar, pingsan, dan belajar. Yah, dengan segala kerendahan hati dan tanpa niatan untuk menyombongkan diri, Cuma itulah kegiatan gua akhir-akhir ini. Gua belajar gak mengenal waktu, sampe-sampe waktu buat tidur gua pake buat belajar. Tapi waktu belajar gua suka ketiduran tujuh-delapan jam. Jadi sama aja.
Gua belajar setiap saat. Waktu buat nonton tipi nyaris gak ada. Rating acara-acara infotainment pasti melorot drastis. Tapi hari ini gua bisa ngeliat tipi. Rasanya mata gua cerah bener, kayak abis makan wortel satu kebun ngeliat selebritis bercerai. Dan kuping gua kayak dibersihin pake berjuta-juta cottonbuds waktu dengerin penyebab cerainya karna orang ketiga. “Perceraian diva campur sari itu diduga kuat karna… Akuntansi”. Ya, Akuntansi (maksain fokus). Kayaknya gua gak perlu tau penyebab cerainya si artis. Emang penting buat gua? Teman-temen SD gua?. Gua mesti fokus untuk UAS minggu ini. Akuntansi, oh Akuntansi.. I’m yours!
Next
Previous
Click here for Comments

5 komentar:

avatar

Panu-panu basah? gak pernah dengar gw
anyway, link blog lo udah gw pasang. Sory telat, kemaren2 lgi sibuk
.:.blueboisasi.blogspot.com.:.

avatar

myahahahaa..
ngakak do..
apaaa coba hubungan perceraian artis sama akuntansi?
akuntansi yang rada sialan *ups* itu? akuntansi yang ngebikin palak gue pecah gara-gara ga balance.. -..-
hahaha ~(','~)

avatar

@ Nanada : Panu-panu basah.. lo gak perlu tau banyak tentang itu.. hha
thx bro.. sering2 mampir ya :))

@ dwi : tinggal tunggu keajaiban aja, wik.. hiks
mari sama-sama kita teriak
Hei, Akuntansi.. LO ┒('o'┒) GUE (┌','┐) END ┒(˘- ˘ )┎

avatar

Oke oke
Anyway, blog gw yg dlu linknya diganti, soalnya "biru" kg terlalu mencerminkan hidup gw :)
http://nandafirdauus.blogspot.com

Silakan berkomentar. Lihat apa yang akan terjadi!