Menyelingkuhi Jejaring Sosial

“Hari gini ga punya twitter? Apa kata dunia..”

“Lo kayak tinggal di mana aja gitu … “

“Ga punya twitter! Ga gaul!”


Wah, aku paling ga tahan tuh sama omongan temen-temen yang itu-itu aja, ternyata jaman emang udah berubah dengan bertwitterria. Aku yang emang ga tau-menau sama jejaring sosial yang satu ini malah jadi ciut. 
Helloow, siapa yang berani bilang aku gaptek! Aku udah mengenal komputer sejak di playgroup dulu, aku juga udah menyentuh dunia maya sejak di SD, Aku punya akun facebook, apa itu kurang? kenapa mesti ikutan hal-hal ga penting seperti TWITTER!


“Ya ampun Do, kenapa sih lo jadi orang cuma bisa ngeliat sesuatu dari segi negatifnya doang? Twitter itu banyak positifnya lagi. Contohnya aja, kita tetep bisa menjaga komunikasi dan menjalin silaturahmi sama temen-temen kita yang nun jauh disana. Kita juga bisa berkenalan dengan orang-orang baru yang memberikan warna berbeda di hidup kita,” lagi-lagi Wahyu menasehati sudut pandangku yang dianggapnya kolot & primitif.

“Bener tuh, dari twitter, wawasan kita jadi makin luas, Do! Pokoknya lebih asyik deh dibanding facebook!” Angga menambahi.

Aku terdiam sesaat dan berpikir, aduuh … kalau untuk menambah wawasan, berkenalan, dan ngobrol kanga mesti juga lewat twitter yang pasti bakalan nyita waktu aku nih. Facebook aku aja hampir ga keurus.

***

Dalam perjalanan pulang dari kampus aku terus memikirkan saran Wahyu dan Angga, tiba-tiba aja handphone aku bergetar. Ada satu massage. Wah, dari Mbak Puput, kenalan baru aku waktu di acara seminar kampus tempo hari. Rupanya Mbak Puput masih ingat sama aku.

“Asalamu’alaikum, Rido apa kabar ? Kapan-kapan boleh dong kita ketemuan, punya twitter nggak?”

-_____-

Ga ada salahnya juga kali ya aku nyobain twitter, tapi kalo ntar temen-temen pada tau aku udah ngelanggar prinsip gimana nih? Aduh, ntar mau di taro dimana muka aku ???
Ah, Yasudahlah!  
Twitter, I am coming!

Bener juga nih kata temen-temen, twitter tu asyik banget. Aku mulai berpaling dari facebook yang dulunya bisa dibilang pacar pertamaku. Kalo di facebook, biasanya aku ketemu manusia-manusia Alay. Di twitter, ga ketemu lagi tuh manusia-manusia yang gituan. Asyik kan?

Gila banget, baru aja dibikin 1 hari, udah banyak banget yang ngefollow aku ! Ga nyangka, aku laris juga di jejaring sosial yang satu ini.

Dear, facebook.
Maaf yah aku sudah mengkhianati kamu, melupakan kamu, mengabaikan kamu,
Aaku ini orangnya ga bisa diem, mungkin twitter memang tempatnya orang-orang berisik, kayak aku. 
Disini aku bebas memilih apa yang ingin aku lihat, dan apa yang ga ingin aku lihat. Ga setuju dengan seseorang, tinggal unfollow, simple kan?
Coba kalo di facebook, misal aku remove friends, itu berarti sama saja aku membuang teman, bukankah memutuskan tali persaudaraan itu dosa? Nah, disitu kekuranganmu.


*100% fiksi*

inspired by Nikky Wijayati
Next
Previous
Click here for Comments

3 komentar:

avatar

woy.. ngapo ado namo aku tu?
zzzzzz

eniwei, lumayan do, dak crispy nian yang ini
wahahahhaa

avatar

emang aku idak ngelucu, Akumaaaaa -,-"

avatar

Kata.katanya koq kaya cerpen di blog nikky waktu SMA?

Silakan berkomentar. Lihat apa yang akan terjadi!