Talking About LOVE : Nggak bakal ada habisnya

"Love is like quicksilver in the hand. Leave your fingers open and it stays. Clutch and it darts away.”

*setelah di-translate via kitab kamasutra*

“Cinta itu seperti air raksa. Semakin kamu berusaha memegangnya maka dia akan terlepas namun jika kamu membiarkannya menggenang pada telapak tanganmu maka dia akan tetap berada di sana.”

Ngomongin cinta emang nggak ada habisnya,…
I'm not a romantic person, mungkin karena itu persoalan cinta gue nggak semanis gula, selalu berujung dengan diputusin.Hmmmm, gue jadi inget sama cerita temen gue, Joni (19th, Jomblo Taurus). Jadi, ceritanya dia lagi curcol gitu pas di sekolahan. Dia lagi nyeritain mantannya, kita sebut aja nama mantannya itu Jarwo (bukan nama sebenarnya), RALAT! Oke, kita sebut Inong aja (takut kalo pake nama jarwo, entar ada yang ngatain Joni homo lagi).

Nah, si Inong ini bisa dibilang mantannya Joni yang paling manis dan yang paling sadis kata-katanya, apa lagi kalo lagi nyolot, apa aja yang doi tau doi katain. Ngatain Joni pendek lah, aneh lah, sok tau lah, kere lah, cakep lah (yang terakhir gue yakin cuma fitnah belaka). Katanya Joni, dulu dia PDKT sama doi cuman sehari doang, itupun lewat telpon (tadinya Joni sih mau pake surat, terus dikirimin pake burung merpati, tapi nggak jadi, takutnya si burung malah mati di samudra atlantik).

Dari ceritanya Joni, gue mengilustrasikan awal perkenalan Joni kayak gini :

Joni : tuuutttttt.....tuuuutttt......tuuuuutttttt *lagi nelpon*
Inong : *dengan lembutnya berkata* halo..
Joni : wahh ada suaranya, hehehe
Inong: aneh deh, ini siapa?
Joni : Ini aku Joni
Inong: Hah ? Joni siapa ya?
Joni : Joni, anak kelas tiga, yang jadi ajudan pas upacara bendera kemaren itu loh
Inong: Oo iya iya, kamu yang pernah dihukum lari keliling lapangan gara-gara telat itu kan, hahaha
Joni : *kemudian hening*

Kurang lebih seperti itulah perkenalan Joni sama doi. Ngenes!

Dan emang cuma butuh 1 hari doang buat Joni bisa jadian sama doi. Dan sejak saat itulah hidup Joni bahagia selama 7½ menit (busyet dah, singkat amat).

Hari-hari Joni pun kemudiaan dipenuhi dengan sms-an dan telpon-telponan (walaupun kebanyakan doi sih yang nelpon), semua berjalan seperti biasanya, sampai pada suatu hari, saat Inong merayakan ultah ke 15th nya. Joni ‘dengan bodohnya’ lupa dan nggak ngasih ucapan selamat ulang tahun ke Inong (Joni emang pelupa dalam hal mengingat angka, makanya nilai matematikanya selalu anjlok. Kasian Joni!), akibat dari sifat pelupa Joni ini yang ngebuat doi jadi ngambek.

Simpel amat kan masalahnya? Sama kayak Mak Erot, seorang Inong tuh memang udah kebiasaan membuat sesuatu yang kecil menjadi besar, membuat yang pendek jadi panjang. Masalah kecil dibesar-besarin gitu.
Joni sms-in deh si doi, gak dibales, Joni nelpon, gak diangkat, ABCD~ aduu booo’ capee deee..

Terus beberapa hari kemudian, doi mempermaluin Joni dengan pernyataan-pernyataan sadis Inong di MADING sekolah, doi nulis kalo doi merasa nggak dianggep sebagai pacar sama Joni, doi juga nulis kalo Joni bener-bener nggak modal karena PDKT aja cuma lewat telpon, huhuhu.., dan parahnya lagi, temen-temen sekelas Joni pada ngebaca itu statement, habislah Joni dikelas jadi bahan olok-olokan massa.

Tapi Joni nggak nyerah gitu aja, dia berusaha untuk ngebuat Inong kembali suka sama dia dan ngemaafin dia. Joni datengin deh rumahnya doi, Joni bujuk bujuk doi dengan muka melas yang diyakini mengundang belas kasian orang, dan emang lagi beruntung, Joni dimaafin, Yeah!

Hari-hari kembali seperti biasa, burung-burung berkicau, ikan pun bernapas dengan insangnya dan Joni anjing pun tetep menggonggong seperti biasanya.
Nah, cinta itu ada yang manis, ada juga yang pahit,…

Beberapa bulan berlalu, sejak Joni udah lulus SMA, hubungan Joni sama Inong mulai merenggang, sering ribut cuma gara-gara masalah kecil, dikit dikit cemburu, terus suka negative thinking, pokoknya udah nggak sehat lagi deh.
Akhirnya putuslah sepasang sejoli itu dengan damainya.
Alhasil, status jomblo kembali disandang oleh Joni untuk kesekian kalinya (Selamat ya, Jon!).


Nah, ngomongin soal jomblo (iya, iya, gue termasuk), ternyata banyak orang ngejomblo dengan alasan yang berbeda. Ada yang trauma dengan mantannya, ada yang nggak dibolehin emaknya untuk pacaran, ada yang takut ditolak doi, dan ada juga yang emang nggak laku (sorry buat yang ngerasa kesindir).

Tapi ada satu alasan ngejomblo paling bijak yang pernah gue baca, “Memilih ngejomblo karena ngerasa belum dewasa untuk berpacaran”, katanya Adhitya Mulya (itu tuh, penulis novel ‘jomblo’). Gue ngerasa, kalo diumur gue yang baru mau masuk ke 20 ini, gue belum ngerasa siap untuk macarin seorang anak manusia, mungkin kalo anak kucing masih berani. Nyet!

Dan bagi gue, status jomblo itu berarti bebas, sayangnya, gue baru nyadarin itu ketika gue udah gak ngejomblo. Aneh ya, ketika gue ngejomblo, rasanya sepi banget. Iri gitu ketika ngeliat di sekeliling banyak yang lagi pacaran, dan ngerasa kalo dunia ini nggak adil. Tapi ketika udah nggak ngejomblo, malah ngerasa nggak bebas, selalu dibatesin, dan jadi ngerasa nggak aman kalo mau kenalan sama orang. Padahal, jomblo itu asyik loh, kita jadi nggak terikat sama orang, bebas! Ngak perlu berangkat ke sekolah terlalu pagi untuk ngejemput doi. Ngak perlu selalu ngisi pulsa untuk sms-an sama doi. Dan nggak perlu nyediain waktu untuk ngapelin pacar tiap malem minggu. 

Tapi terkadang, hasrat kemanusiaan gue untuk berpasangan muncul. Disisi lainya, sebagai manusia biasa (yang normal) gue juga ngebutuhin kasih sayang dari seseorang. Ada satu momen ketika gue bener-bener ngebutuhin seseorang untuk berbagi, bercerita tentang apa yang gue rasain, agar gue ngerasa kalo gue itu nggak sendiri.
Benarkah cinta sejati akan tumbuh di hati yang paling galau sekalipun? Benarkah akan selalu ada banyak ojek menuju roma?

Yaaa, cinta emang absurd yah, Ketika lagi ngejomblo, rasanya pengen pacaran, tapi ketika lagi berpacaran, ngerasa gak bebas dan pengen ngejomblo. Overall, so far sih gue masih pengen menikmati masa-masa bebas gue ini.

“Kenapa harus pake ‘i luv yu’, ‘i luph u’, ‘ilovu’, ‘ILU’, kalo ada ‘I LOVE YOU’?”
Next
Previous
Click here for Comments

0 komentar:

Silakan berkomentar. Lihat apa yang akan terjadi!