[Review] Date Note — Haris Firmansyah


Liburan semester menjelang libur tahun baruan itu memang lupaintugaskuliah-able banget. Saat liburan, sebenarnya bukan cuma tugas kuliah yang harusnya sejenak kita lupakan, tapi juga kenangan bersama mantan. Iya, gak ada gunanya mengenang kisah pahit kan? Cukup dijadikan pelajaran. Biarin aja Raffi Ahmad yang masih pengin balikan sama Yuni Shara, kita yang punya konsistensi tinggi lebih baik jangan. Eh, tapi itu urusan kalian pribadi sih, ngapain juga gue ngatur-ngatur. Memangnya gue pelatih bola? Terus, ini kenapa juga gue jadi ngelantur salah bahasan? Maksud hati mau review buku, malah jadi review mantan. *sigh*

Jadi, selama liburan akhir tahun ini, gue cuma menghabiskan waktu buat twitter-an sampe mata berair, sesekali download lagu ilegal, dan kadang-kadang baca buku. Baca buku mata kuliah? Hih! Bukan ya, itu bukan genre gue. *digetok dosen Rekayasa Perangkat Lunak*

Satu minggu yang lalu, gue dipinjemin buku bagus sama teman, judulnya “Date Note” karya Haris Firmansyah. Awalnya, gue ngira ini buku sejenis Si Anak Singkong-nya Chairul Tanjung, tapi ternyata prediksi gue meleset. Ya, gue memang gak berbakat ngeramal. Kasusnya hampir mirip sih kayak suku Maya yang ngeramal kalo pas tanggal 21 Desember 2012 itu hari kiamat. Bedanya, mereka dari suku Maya, sedangkan gue dari suku Dunia Maya. Intinya, kami sama-sama sotoy. Kami memang hina! Kami gak pantas hidup! Huhuhu.

Kembali ke Date Note. Gue baca buku ini sekitar 5 hari, dan baru kelar baca tepat di penghujung tahun 2012. Baiklah, mari kita sejenak menundukkan kepala dan mulai aja review-nya!


Judul : Date Note; Memoar Korban Cinta Bertepuk Sebelah Tangan
Penulis : Haris Firmansyah
Penerbit : Bentang Belia
Tahun Terbit : Februari 2012
Cetakan : Pertama
Tebal : 180 hlm
ISBN : 9786029397093


Jatuh bangun Haris dimulai dari menjadi pengagum rahasia Cinderella, galau karena harus CLBK berkali-kali, kena karma kencan buta, labil ngejalanin LDR, sampai nekat nulis surat buat istri di masa depan!

“Sepenyok-penyoknya panci, pasti ada tutupnya juga.” Apa prinsip ini berlaku juga untuk kisah cinta Haris? Simak cerita konyolnya di buku ini!

Dua kata buat buku ini: menarik dan menghibur. Date Note adalah semacam buku personal literature. Buku ini berisi curhat pengalaman cinta penulis. Mulai dari cerita cecintaan monyet, PDKT sama cewek, ditolak gebetan, sampe cerita ngenes bareng mantan pacar. Tapi, ini bukan buku curhat yang menye-menye dan butuh solusi ampuh dari pembaca. Karena, Haris punya pesan tersendiri dalam setiap bab di akhir ceritanya. Haris menuangkan cerita dengan gaya komedi, kekonyolan, dan gak bikin mikir keras. Kalo misal kalian lagi boker dan pup-nya susah keluar, boleh deh sambil bawa buku ini. Buat dibaca? Gak harus sih, bisa juga bukunya dipake buat nepuk-nepuk pantat biar proses bokernya lancar. *kemudian gayung berterbangan*

Buku ini juga bisa jadi panduan buat para abege labil yang rumit dalam percintaan atau para remaja yang suka berselancar di dunia maya, agar lebih berhati-hati bergaul di zaman kecanggihan teknologi yang serba maju ini. Dimulai dari cerita Haris yang masih SD terjebak dengan yang namanya cinta monyet tapi gak berani nembak, mulai PDKT saat SMP dan tapi bertepuk sebelah tangan, lanjut ke cecintaan masa SMK-nya yang gak kalah ribet. Gue gak tahu, ini kok si Haris kerjaannya hunting pacar aja sekolah. Duuuuh, kelakuan…

Bagian favorit gue di buku ini adalah bagaimana perjuangan Haris menemukan cinta yang pantas buat dia. Karena, menurut gue pribadi, memang ada cinta yang cuma datang sekelebat mata dan ada cinta yang memang pantas untuk diperjuangkan. Busyet dah omongan gue, keren gak tuh?

"Untungnya jatuh cinta itu GRATIS. Seandainya orang harus membayar untuk MENCINTAI, pasti saya sudah bangkrut sejak SD." - Date Note

Gue juga mau acung jempol buat editor dan ilustrator di buku ini. Kalimat tanpa typo sedikit pun dan menjunjung tinggi EYD padahal bahasanya anak muda banget, bikin gue betah baca. Ilustrasi isi dengan karakter kartun yang bedebah bikin ngakak spontan. Ah, sungguh memanjakan pembaca. Agak lebay ya bahasa gue? Biarin!

Oh iya, buat yang mungkin timbul pertanyaan ada gak kaitannya buku Date Note ini sama komik Jepang, Death Note? Hmm, jawabannya ada di bab terakhir. Baca sendiri aja ya. Apa? Mau pinjem? Gue aja dapat minjem nih. Hiks. Eh, udah dulu ya, segini aja review-nya. Bukunya udah ditagih nih, mau dibalikin sama yang punya.

Akhir kata… Gue, Uki, Loekman, Reza, dan David; mengucapkan selamat tahun baru 2013. KALIAN LUAAAR BIASAAA!
Next
Previous
Click here for Comments

1 komentar:

avatar

Makasih, Do. Udah lama baca, tapi baru bisa komen. :)

Silakan berkomentar. Lihat apa yang akan terjadi!