Sabtu, 26 Agustus 2017

Saat menulis ini, aku masih memikirkan kalimat menohok yang diucapkan oleh Peter Kavinsky kepada Lara Jean. "Kau lebih suka mengarang versi fantasi seseorang di kepalamu daripada bersama dengan seseorang yang nyata." Wadaw.

Mungkin memang ada tipe orang yang punya konsep seperti itu di kepalanya. Seperti saat kita mengidolakan seorang artis terkenal dan mimpi ingin bertemu, tapi saat betul-betul bertemu, kita kehabisan ide untuk melakukan banyak hal kecuali foto bareng. Lo?


Rasanya sudah lama nggak baca novel roman yang bikin senyum-senyum. To All the Boys I've Loved Before mengingatkan lagi kalau kisah cinta masa remaja memang candu, sekaligus mengingatkan kalau aku sudah cukup tua untuk balik ke masa itu. Ha ha.




Judul : To All the Boys I’ve Loved Before
Penulis : Jenny Han
Penerbit : Spring
Tahun terbit : April 2015
Cetakan : Ketiga
Tebal : 382 hlm
ISBN : 978-602-715-051-5 


Lara Jean menyimpan surat-surat cintanya di sebuah kotak topi pemberian ibunya.

Surat-surat itu bukan surat cinta yang ditujukan untuknya, tapi surat yang ia tulis. Ada satu surat untuk setiap cowok yang pernah ia cintai—totalnya ada lima pucuk surat. Setiap kali menulis, ia mencurahkan semua perasaannya. Ia menulis seolah-olah mereka tidak akan pernah membacanya karena surat itu memang hanya untuk dirinya sendiri.

Sampai suatu hari, semua surat-surat rahasianya itu tanpa sengaja terkirimkan—entah oleh siapa.

Saat itu juga, kehidupan cinta Lara Jean yang awalnya biasa-biasa saja menjadi tak terkendali. Kekacauan itu melibatkan melibatkan semua cowok yang pernah ia tulis di surat cintanya—termasuk cinta pertamanya, pacar kakaknya, dan cowok terkeren di sekolah.